Jumat, Februari 23, 2024

Herzaky Pertegas Tingkatkan Kualitas SDM di Kalbar Jadi Prioritas Demokrat

Untuk diketahui, akibat utang meroket, ruang fiskal sempit.

Print Friendly, PDF & Email
Kepala Badan Komunikasi dan Strategis (Bakomstra) DPP Partai Demokrat, Herzaky Mahendra Putra
Kepala Badan Komunikasi dan Strategis (Bakomstra) DPP Partai Demokrat, Herzaky Mahendra Putra

PONTIANAK – Kepala Badan Komunikasi dan Strategis (Bakomstra) DPP Partai Demokrat, Herzaky Mahendra Putra mengungkapkan komitmennya untuk kualitas SDM di Kalbar.

Untuk diketahui, akibat utang meroket, ruang fiskal sempit.

“Per Maret 2023, utang kita mencapai lebih dari 7.800-an triliun rupiah. Porsi APBN untuk membayar cicilan dan bunga semakin besar.

Jika rata-rata bunga utang mencapai 400-an triliun rupiah per-tahunnya, maka itu setara dengan realisasi anggaran pendidikan pada APBN 2022.

Itu baru bunga, belum cicilan pokoknya,” kata Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), pada Pidato Politik yang disiarkan secara langsung di empat stasiun televisi nasional beberapa waktu lalu.

“Bayangkan, bisa jadi apa bunga utang 400 triliun rupiah itu. Jika biaya kuliah mahasiswa hingga lulus tingkat sarjana; baik pendidikan dan biaya hidup per orang mencapai 200 juta rupiah, maka kita bisa menguliahkan dua juta orang pelajar, ke kampus-kampus terbaik di Indonesia,” ujar AHY.

AHY merasa perlu meningkatkan pembangunan SDM Indonesia melalui pendidikan berkualitas dan terjangkau, dari sekolah dasar hingga ke perguruan tinggi.

“Sekolah-sekolah rusak, madrasah, dan pesantren yang tidak layak, jangan dibiarkan. Harus kita bangun dan perbaiki.

Karena itu, hidupkan kembali dan tingkatkan program-program pro rakyat di bidang pendidikan dan kesehatan, era pemerintahan Presiden SBY dulu. Seperti program BOS, Beasiswa Bidikmisi, Beasiswa Santri, Beasiswa LPDP, BPJS Kesehatan, dan lainnya,” AHY menyerukan.

“Tingkatkan beasiswa prestasi dan beasiswa untuk golongan kurang mampu. Kerja sama pemerintah, lembaga pendidikan dan dunia usaha, perlu ditingkatkan, agar lulusan pendidikan, lebih mudah dapat pekerjaan,” lanjutnya.

Akhir-akhir ini banyak permintaan agar skema uang kuliah tunggal (UKT) di perguruan tinggi ditinjau ulang karena sangat memberatkan banyak mahasiswa.

Mahalnya biaya UKT disebut merupakan dampak dari berlakunya perguruan tinggi negeri berbadan hukum (PTN BH), yang membuat terjadinya tren komersialisasi di perguruan tinggi.

Herzaky Mahendra Putra, Juru Bicara Partai Demokrat asal Kalimantan Barat, menegaskan pengembangan sumber daya manusia dan sektor pendidikan menjadi salah satu prioritas utamanya jika duduk sebagai anggota DPR RI di tahun 2024-2029.

“Masyarakat Kalbar ini banyak yang potensial. Banyak yang cerdas dan pintar. Selama mendapatkan kesempatan berupa pendidikan yang layak, bisa bersaing bahkan unggul dengan masyarakat  daerah-daerah lain,” katanya.

“Makin hebat ini Kalimantan Barat jika masyarakatnya makin pintar karena mendapatkan dukungan akses pendidikan yang layak dari Pusat,” tutup Herzaky. (*)

Print Friendly, PDF & Email
What to read next...